Bioinformatika

Posted: 10 Mei 2011 in Tugas Softskill

Menurut wikipedia, Bioinformatika adalah ilmu yang mempelajari penerapan teknik komputasional untuk mengelola dan menganalisis informasi biologis. Bidang ini mencakup penerapan metode-metode matematika, statistika, dan informatika untuk memecahkan masalah-masalah biologis, terutama dengan menggunakan sekuens DNA dan asam amino serta informasi yang berkaitan dengannya.
Sesuai dengan asal katanya yaitu “bio” dan “informatika”, adalah gabungan antara ilmu biologi dan ilmu teknik informasi (TI). Pada umumnya, Bioinformatika didefenisikan sebagai aplikasi dari alat komputasi dan analisa untuk menangkap dan menginterpretasikan data-data biologi.

Sejarah

Istilah bioinformatics mulai dikemukakan pada pertengahan era 1980-an untuk mengacu pada penerapan komputer dalam biologi. Namun demikian, penerapan bidang-bidang dalam bioinformatika (seperti pembuatan basis data dan pengembangan algoritma untuk analisis sekuens biologis) sudah dilakukan sejak tahun 1960-an.

Kemajuan teknik biologi molekular dalam mengungkap sekuens biologis dari protein (sejak awal 1950-an) dan asam nukleat (sejak 1960-an) mengawali perkembangan basis data dan teknik analisis sekuens biologis. Basis data sekuens protein mulai dikembangkan pada tahun 1960-an di Amerika Serikat, sementara basis data sekuens DNA dikembangkan pada akhir 1970-an di Amerika Serikat dan Jerman (pada European Molecular Biology Laboratory, Laboratorium Biologi Molekular Eropa). Penemuan teknik sekuensing DNA yang lebih cepat pada pertengahan 1970-an menjadi landasan terjadinya ledakan jumlah sekuens DNA yang berhasil diungkapkan pada 1980-an dan 1990-an, menjadi salah satu pembuka jalan bagi proyek-proyek pengungkapan genom, meningkatkan kebutuhan akan pengelolaan dan analisis sekuens, dan pada akhirnya menyebabkan lahirnya bioinformatika.

Perkembangan Internet juga mendukung berkembangnya bioinformatika. Basis data bioinformatika yang terhubung melalui Internet memudahkan ilmuwan mengumpulkan hasil sekuensing ke dalam basis data tersebut maupun memperoleh sekuens biologis sebagai bahan analisis. Selain itu, penyebaran program-program aplikasi bioinformatika melalui Internet memudahkan ilmuwan mengakses program-program tersebut dan kemudian memudahkan pengembangannya.

CABANG-CABANG YANG TERKAIT DENGAN BIOINFORMATIKA

Dari pengertian Bioinformatika yang telah dijelaskan, kita dapat menemukan banyak terdapat banyak cabang-cabang disiplin ilmu yang terkait dengan Bioinformatika, terutama karena bioinformatika itu sendiri merupakan suatu bidang interdisipliner. Hal tersebut menimbulkan banyak pilihan bagi orang yang ingin mendalami Bioinformatika.

Biophysics

Adalah sebuah bidang interdisipliner yang mengalikasikan teknik-teknik dari ilmu Fisika untuk memahami struktur dan fungsi biologi (British Biophysical Society). Disiplin ilmu ini terkait dengan Bioinformatika karena penggunaan teknik-teknik dari ilmu Fisika untuk memahami struktur membutuhkan penggunaan TI.

Computational Biology

Computational biology merupakan bagian dari Bioinformatika (dalam arti yang paling luas) yang paling dekat dengan bidang Biologi umum klasik. Fokus dari computational biology adalah gerak evolusi, populasi, dan biologi teoritis daripada biomedis dalam molekul dan sel.

Medical Informatics

Menurut Aamir Zakaria [ZAKARIA2004] Pengertian dari medical informatics adalah “sebuah disiplin ilmu yang baru yang didefinisikan sebagai pembelajaran, penemuan, dan implementasi dari struktur dan algoritma untuk meningkatkan komunikasi, pengertian dan manajemen informasi medis.” Medical informatics lebih memperhatikan struktur dan algoritma untuk pengolahan data medis, dibandingkan dengan data itu sendiri. Disiplin ilmu ini, untuk alasan praktis, kemungkinan besar berkaitan dengan data-data yang didapatkan pada level biologi yang lebih “rumit”.

Cheminformatics

Cheminformatics adalah kombinasi dari sintesis kimia, penyaringan biologis, dan pendekatan data-mining yang digunakan untuk penemuan dan pengembangan obat (Cambridge Healthech Institute’s Sixth Annual Cheminformatics conference). Kemungkinan penggunaan TI untuk merencanakan secara cerdas dan dengan mengotomatiskan proses-proses yang terkait dengan sintesis kimiawi dari komponenkomponen pengobatan merupakan suatu prospek yang sangat menarik bagi ahli kimia dan ahli biokimia.

Genomics

Genomics adalah bidang ilmu yang ada sebelum selesainya sekuen genom, kecuali dalam bentuk yang paling kasar. Genomics adalah setiap usaha untukmenganalisa atau membandingkan seluruh komplemen genetik dari satu spesies atau lebih. Secara logis tentu saja mungkin untuk membandingkan genom-genom dengan membandingkan kurang lebih suatu himpunan bagian dari gen di dalam genom yang representatif.

Mathematical Biology

Mathematical biology juga menangani masalah-masalah biologi, namun metode yang digunakan untuk menangani masalah tersebut tidak perlu secara numerik dan tidak perlu diimplementasikan dalam software maupun hardware.

Menurut Alex Kasman [KASMAN2004] Secara umum mathematical biology melingkupi semua ketertarikan teoritis yang tidak perlu merupakan sesuatu yang beralgoritma, dan tidak perlu dalam bentuk molekul, dan tidak perlu berguna dalam menganalisis data yang terkumpul.

Proteomics

Istilah proteomics pertama kali digunakan untuk menggambarkan himpunan dari protein-protein yang tersusun (encoded) oleh genom. Michael J. Dunn [DUNN2004], mendefiniskan kata “proteome” sebagai: “The PROTEin complement of the genOME“. Dan mendefinisikan proteomics berkaitan dengan: “studi kuantitatif dan kualitatif dari ekspresi gen di level dari protein-protein fungsional itu sendiri”. Yaitu: “sebuah antarmuka antara biokimia protein dengan biologi molekul”.

Pharmacogenomics

Pharmacogenomics adalah aplikasi dari pendekatan genomik dan teknologi pada identifikasi dari target-target obat. Contohnya meliputi menjaring semua genom untuk penerima yang potensial dengan menggunakan cara Bioinformatika, atau dengan menyelidiki bentuk pola dari ekspresi gen di dalam baik patogen maupun induk selama terjadinya infeksi, atau maupun dengan memeriksa karakteristik pola-pola ekspresi yang ditemukan dalam tumor atau contoh dari pasien untuk kepentingan diagnosa (kemungkinan untuk mengejar target potensial terapi kanker).

Istilah pharmacogenomics digunakan lebih untuk urusan yang lebih “trivial” — tetapi dapat diargumentasikan lebih berguna– dari aplikasi pendekatan Bioinformatika pada pengkatalogan dan pemrosesan informasi yang berkaitan dengan ilmu Farmasi dan Genetika, untuk contohnya adalah pengumpulan informasi pasien dalam database.

Pharmacogenetics

Pharmacogenetics adalah bagian dari pharmacogenomics yang menggunakan metode genomik/Bioinformatika untuk mengidentifikasi hubungan-hubungan genomik, contohnya SNP (Single Nucleotide Polymorphisms), karakteristik dari profil respons pasien tertentu dan menggunakan informasi-informasi tersebut untuk memberitahu administrasi dan pengembangan terapi pengobatan.

Gambaran dari sebagian bidang-bidang yang terkait dengan Bioinformatika di atas memperlihatkan bahwa Bioinformatika mempunyai ruang lingkup yang sangat luas dan mempunyai peran yang sangat besar dalam bidangnya. Bahkan pada bidang pelayanan kesehatan Bioinformatika menimbulkan disiplin ilmu baru yang menyebabkan peningkatan pelayanan kesehatan.

Sumber :

http://id.wikipedia.org/wiki/Bioinformatika
http://ianspace.wordpress.com/2011/05/01/bioinformatika/

Cloud Computing

Posted: 8 April 2011 in Tugas Softskill

a. Sejarah

Yang punya ide awal dari cloud computing pada tahun 1960-an, saat John McCarthy, pakar komputasi MIT yang dikenal juga sebagai salah satu pionir intelejensia buatan, menyampaikan visi bahwa “suatu hari nanti komputasi akan menjadi infrastruktur publik–seperti listrik dan telpon”.
Namun baru di tahun 1995 lah, Larry Ellison, pendiri Oracle , memunculkan ide “NetworkComputing” sebagai kampanye untuk menggugat dominasi Microsoft yang saat itu merajai desktop computing dengan Windows 95-nya.
Larry Ellison menawarkan ide bahwa sebetulnya user tidak memerlukan berbagai software, mulai dari Sistem Operasi dan berbagai software lain, dijejalkan ke dalam PC Desktop mereka. Hingga singkatnya pada awal abd ke 21, Kehadiran berbagai teknik baru dalam pengembangan perangkat lunak di awal abad 21, terutama di area pemrograman berbasis web disertai peningkatan kapasitas jaringan internet, telah menjadikan situs-situs internet bukan lagi berisi sekedar informasi statik. Tapi sudah mulai mengarah ke aplikasi bisnis yang lebih kompleks.
Dan seperti sudah sedikit disinggung sebelumnya, popularitas Cloud Computing semakin menjulang saat di awal 2000-an, Marc Benioff ex VP di Oracle, meluncurkan layanan aplikasi CRM dalam bentuk Software as a Service, Salesforce.com, yang mendapatkan sambutan gegap gempita.
Dengan misinya yang terkenal yaitu “The End of Software”, Benioff bisa dikatakan berhasil mewujudkan visi bos-nya di Oracle, Larry Elisson, tentang Network Computing menjadi kenyataan satu dekade kemudian.
Selanjutnya jargon Cloud Computing bergulir seperti bola salju menyapu dunia teknologi informasi. Dimulai di tahun 2005, mulai muncul inisiatif yang didorong oleh nama-nama besar seperti Amazon.com yang meluncurkan Amazon EC2 (Elastic Compute Cloud), Google dengan Google App Engine-nya, tak ketinggalan raksasa biru IBM meluncurkan Blue Cloud Initiative dan lain sebagainya.
Akhirnya seperti yang kita saksikan sekarang, seluruh nama-nama besar terlibat dalam pertarungan menguasai awan ini. Bahkan pabrikan Dell, pernah mencoba mempatenkan istilah “Cloud Computing”, namun ditolak oleh otoritas paten Amerika.
Walaupun di luaran perebutan kapling awan ini begitu sengit, tidak demikian dengan di tanah air Indonesia tercinta ini. Pemain yang benar-benar mencoba masuk di area ini masih sangat sedikit, bahkan jumlahnya bisa dibilang belum sebanyak jari sebelah tangan. Salah satu yang cukup serius bermain di area ini adalah PT Telkom, yang setidaknya saat ini sudah menawarkan dua layanan aplikasi berbasis Software as a Service. Salah satunya melalui anak usahanya, Sigma Cipta Caraka, yang menawarkan layanan aplikasi core banking bagi bank kecil-menengah.
Kemudian bekerjasama dengan IBM Indonesia dan mitra bisnisnya, PT Codephile, Telkom menawarkan layanan e-Office on Demand untuk kebutuhan kolaborasi/korespondensi di dalam suatu perusahaan atau organisasi.
Sepinya sambutan dunia teknologi informasi dalam negeri terhadap Cloud Computing ini, mungkin disebabkan beberapa faktor, di antaranya:
1. Penetrasi infrastruktur internet yang bisa dibilang masih terbatas.
2. Tingkat kematangan pengguna internet, yang masih menjadikan media internet utamanya sebagai media hiburan atau sosialisasi.
3. Tingginya investasi yang dibutuhkan menyediakan layanan cloud ini, karena harus merupakan kombinasi antara infrastruktur jaringan, hardware dan software sekaligus.

b. Definisi

Komputasi awan (bahasa Inggris: cloud computing) adalah gabungan pemanfaatan teknologi komputer (‘komputasi’) dan pengembangan berbasis Internet (‘awan’). Awan (cloud) adalah metefora dari internet, sebagaimana awan yang sering digambarkan di diagram jaringan komputer. Sebagaimana awan dalam diagram jaringan komputer tersebut, awan (cloud) dalam Cloud Computing juga merupakan abstraksi dari infrastruktur kompleks yang disembunyikannya. Ia adalah suatu metoda komputasi di mana kapabilitas terkait teknologi informasi disajikan sebagai suatu layanan (as a service), sehingga pengguna dapat mengaksesnya lewat Internet(“di dalam awan”) tanpa mengetahui apa yang ada didalamnya, ahli dengannya, atau memiliki kendali terhadap infrastruktur teknologi yang membantunya. Menurut sebuah makalah tahun 2008 yang dipublikasi IEEE Internet Computing”Cloud Computing adalah suatu paradigma di mana informasi secara permanen tersimpan di server di internet dan tersimpan secara sementara di komputer pengguna (client) termasuk di dalamnya adalah desktop, komputer tablet, notebook, komputer tembok, handheld, sensor-sensor, monitor dan lain-lain.”
Komputasi awan adalah suatu konsep umum yang mencakup SaaS, Web 2.0, dan tren teknologi terbaru lain yang dikenal luas, dengan tema umum berupa ketergantungan terhadap Internet untuk memberikan kebutuhan komputasi pengguna. Sebagai contoh, Google Appsmenyediakan aplikasi bisnis umum secara daring yang diakses melalui suatu penjelajah web dengan perangkat lunak dan data yang tersimpan di server.

c. Karakteristik

Dengan semakin banyaknya penyedia layanan cloud computing, akan sangat membingungkan bagi pengguna untuk memastikan bahwa layanan yang akan didapatkan adalah cloud computing atau bukan. Untuk mudahnya, cloud computing ideal adalah layanan yang memiliki 5 karakteristik berikut ini:
1. On-demand self-service. Sebuah layanan cloud computing harus dapat dimanfaatkan oleh pengguna melalui mekanisme swalayan dan langsung tersedia saat dibutuhkan, dan campur tangan penyedia layanan sangat minim.
2. Broad network access. Sebuah layanan cloud computing harus dapat diakses dari mana saja, kapan saja, dengan alat apapun, asalkan kita terhubung kejaringan layanan.
3. Resource pooling. sebuah layanan cloud computing harus tersedia secara terpusat dan dapat membagi sumber daya secara efisien.
4. Rapid elasticity. Sebuah layanan cloud computing harus dapat menaikkan atau menurunkan kapasitas sesuai kebutuhan.
5. Measured service. Sebuah layanan cloud computing harus disediakan secara terukur, karena nantinya akan digunakan dalam proses pembayaran. Oleh karena layanan cloud computing dibayar sesuai penggunaan, maka layanan ini harus terukur dengan baik.

d. Kelebihan Cloud Computing

Kelebihan cloud computing terutama dari aspek bisnis, diantaranya yaitu:

1. Tanpa investasi awal. Dengan cloud computing, kita dapat menggunakan sebuah layanan tanpa investasi yang signifikan di awal. Ini sangat penting bagi bisnis, terutama bisnis pemula. Tanpa model cloud computing, kita diharuskan membeli hardware yang cukup untuk sekian tahun kedepan. Dan dengan cloud computing, kita cukup membayar sesuai dengan yang kita butuhkan.
2. Mengubah pengeluaran modal menjadi pengeluaran operasional. Tanpa cloud computing, investasi hardware dan software harus dilakukan di awal, sehingga kita harus mengeluarkan modal. Sedangkan dengan cloud computing, kita dapat melakukan pengeluaran operasional.
3. Fokus pada bisnis, bukan pada IT. Dengan menggunakan cloud computing, kita dapat fokus pada bisnis utama, dan bukan berkecimpung dalam pengelolaan IT. Hal ini karena pengelolaan IT dilakukan oleh penyedia layanan, dan bukan oleh kita sendiri. Misalnya melakukan pacthing, security update, upgrade hardware, upgrade software, dan lain-lain.

e. 8 cara komputasi awan merubah suatu bisnis

1. Penciptaan generasi baru produk dan jasa. Ekonomi komputasi awan memungkinkan perusahaan inovatif menciptakan produk yang baik tidak mungkin sebelum atau secara signifikan lebih murah dibandingkan dengan kompetisi (atau hanya lebih menguntungkan.) Ini bagian dari komputasi awan adalah perlombaan senjata dan ada jendela pendek kesempatan karena kompetitor sering dapat menempatkan keuntungan ekonomi dari komputasi awan ke dalam formulasi produk mereka cukup cepat setelah mereka melihat bahwa ia bekerja untuk Anda. Dimana hal itu akan menarik adalah bahwa banyak ide bisnis yang dibutuhkan dalam jumlah yang terlalu besar daya komputasi, skala, atau bisnis model baru secara radikal (terbuka rantai pasokan tersebut dan Global SOA ) tetapi tidak dapat dilaksanakan karena keterbatasan teknis yang ada atau efektivitas biaya, sekarang dapat direalisasikan. Setiap peningkatan penyimpanan, daya proses, atau teknologi memungkinkan inovasi yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya (internet kecepatan tinggi, misalnya, membuat produk-produk seperti YouTube mungkin) dan komputasi awan membuat kesempatan ini luar biasa diakses. Smart perusahaan akan memperhatikan.
2. Suatu bentuk ringan baru waktu kemitraan nyata dan outsourcing dengan TI pemasok. Perusahaan yang tidak tradisional outsourcing jasa TI mereka beberapa tahun yang lalu sudah tahu apa ini terasa seperti bagian besar dari apa yang digunakan untuk berada di rumah sekarang sedang dilakukan tempat lain dan merubah apa pun sulit. Tapi tidak seperti tradisional outsourcing IT, cloud computing akan memberikan kelincahan dan kontrol yang outsource tradisional tidak bisa cocok untuk sebagian besar. Tidak suka vendor awan Anda? Kecuali Anda menegosiasikan kontrak jangka panjang, Anda sering dapat beralih jauh lebih mudah daripada mengubah agen outsourcing IT. Bahkan, banyak hubungan komputasi awan terdiri dari tidak lebih dari suatu komitmen membatalkan-at-the-end-of-the-bulan dan faktur perusahaan. Bagi banyak perusahaan, ini akan benar-benar perbaikan atas apa yang mereka miliki sekarang dan memberi mereka pilihan mereka mungkin tidak pernah miliki ketika segala sesuatu yang diperlukan pelaksanaan internal atau untuk pergi melalui hubungan pemasok outsourcing.
3. Sebuah kesadaran baru dan leverage Internet dan Web 2.0 lebih besar khususnya Kebanyakan perusahaan. masih terkenal kritis terhadap teknologi web tidak serius “komputasi”. Tetapi Web telah tumbuh cukup di era Web 2.0 dan tantangan dalam skala, kinerja, dan penonton berubah-ubah memuaskan juta telah menciptakan teknologi, solusi, dan arsitektur yang dapat alamat mereka dengan cara yang kuat namun ekonomi bahwa sistem banyak perusahaan sulit mencari untuk mencocokkan. Ketika komputasi awan yang diadopsi oleh sebuah organisasi, mereka akan menemukan diri mereka dilemparkan ke dalam kolam dengan sisa dunia online dalam banyak hal, apakah ini adalah kerja alat sosial, SaaS, database non-relasional atau sejumlah teknologi lainnya dalam mereka baru awan. Dan pada akhirnya, hal ini akan melayani mereka dengan sangat baik dan memungkinkan banyak perusahaan untuk memperolehketerampilan dan perspektif yang diperlukan untuk bersaing secara efektif di abad 21.
4. Rekonsiliasi SOA tradisional dengan awan dan lainnya muncul TI model A. pos besar minggu ini dari kita sendiri sangat Joe McKendrick menggambarkan bagaimana SOA berkembang karena awan. Munculnya teknologi awan harus ditangani dengan dan entah bagaimana dicakup oleh inisiatif SOA yang sudah melihat toolset saat ini pendekatan kelas berat dan teknologi dengan mata ke arah mencari sebuah onramp untuk perubahan dan perbaikan . Web-Oriented Architecture cocok sangat baik dengan awan teknologi yang sangat berbasis web dan itu cara yang alami ringan bangunan SOA di hampir setiap tingkat organisasi. Bagi banyak organisasi, awan kemungkinan akan menjadi jerami yang memecahkan belakang SOA tradisional dan memindahkannya ke tempat di mana ia akan bertemu dengan bisnis baru dan persyaratan teknis, tingkat lebih cepat dari perubahan, dan kondisi bisnis baru.
5. Munculnya pemimpin industri baru dan vendor TI. Meskipun kami melihat banyak pemain top yang ada di komputer menggunakan kekuatan mereka untuk menciptakan penawaran komputasi awan yang sukses, ada juga menjadi generasi baru dari perusahaan yang bisnis umumnya tidak digunakan untuk berurusan dengan sebagai pemasok. Amazon dan Google adalah dua perusahaan yang umumnya tidak dianggap sebagai sangat berpengalaman di perusahaan tersebut, dan ada banyak orang lain . Meskipun tidak tampak bahwa kita akan melihat banyak pemain yang sama sekali baru bersaing dengan perusahaan besar, sudah pasti tidak keluar dari pertanyaan (dan diberi kesempatan, mungkin dari sudut pandang investasi) bahwa kita akan melihat beberapa sangat baik yang didanai awan baru pemula yang tidak memiliki bagasi para pemimpin yang ada (sehingga bergerak sangat cepat) dan membawa sensibilitas baru (radikal keterbukaan dan transparansi, teknologi baru, dan Web-fokus) yang sering dibutuhkan dengan komputasi awan. Kita mungkin melihat bahkan mungkin sebelum krisis berakhir. Either way, lanskap industri akan dibuat lagi oleh cloud computing karena merupakan salah satu yang baru sangat sedikit perkembangan TI yang akan sangat luas diadopsi dalam beberapa tahun mendatang.
6. Lebih self-service IT dari sisi-bisnis, awan Banyak. Solusi, terutama yang berkaitan dengan SaaS akan membutuhkan lebih sedikit dan kurang keterlibatan semakin dari departemen TI.Pengguna bisnis akan dapat mengadopsi banyak solusi komputasi awan masa depan sepenuhnya menggunakan self-service. Ini juga bentara, sebagai McKendrick menunjukkan, bahwa banyak dari skenario ini akan jauh lebih kecil dan lebih banyak, menekan ke dalam The Long Tail permintaan TI .
7. toleransi yang lebih untuk inovasi dan eksperimentasi dari bisnis. Dengan hambatan teknis dan ekonomi yang lebih sedikit untuk menciptakan cara-cara baru untuk meningkatkan bisnis (LOB, pemasaran, penjualan, layanan pelanggan, IT, jasa horisontal), komputasi awan akan memungkinkan prototyping dan validasi pasar pendekatan baru jauh lebih cepat dan lebih murah itu sebelumnya. Sementara hukum, merek, dan kepatuhan akan sering berjuang untuk menjaga kecepatan dengan sisa organisasi, akan ada pencairan bertahap dari kecepatan glasial perubahan sebagai kemungkinan menjadi bisnis, baik, lebih mungkin di dunia komputasi awan. Ini tidak akan memperbaiki mekanisme inovasi sering rusak dalam bisnis, tetapi sekali lagi, cloud computing dapat dijangkau banyak pengusaha internal baru (lihat poin sebelumnya) akan menggunakan alat-alat untuk menciptakan solusi baru pula.
8. The-bergerak, lambat perusahaan dinosaurus akan mengalami kesulitan menjaga adopters lebih lincah dan-cepat pengikut.Tidak mengadopsi komputasi awan tidak menjelaskan kematian langsung dari perusahaan tradisional yang tidak baik dalam membuat teknologi dan transisi budaya (dan jangan salah , komputasi awan adalah sebuah perubahan budaya besar), tetapi akan tumpukan ke kemajuan terbaru lain dan membuatnya lebih sulit untuk bersaing di lingkungan bisnis modern. Pada akhirnya, mereka yang terlalu lambat untuk mengadopsi manfaat sambil mengelola risiko yang mungkin akan menghadapi serius dan berkembang merugikan ekonomi dan bisnis.

f. Dampak adanya Cloud Computing

Cloud Computing juga mendukung gerakan Green Computing. Inidisebabkan karena layanan Cloud Computing menggunakan server blades yang sangat efisiendalam penggunaan ruang data center dari konsumsi listrik, sehingga dapat mengurangi pemakain listrik yang berlebihan serta polusi lingkungan akibat pembangunan data center yang tidak efisien. Cloud computing menawarkan layanan berbasis yang memungkinkan alokasi dinamis sumber daya virtualisasi dari jarak jauh (dan sentralisasi) peternakan hardware, diakses melalui internet. Ke depannya teknologi cloud computing akan menjadi inevitable bagi perkembangan teknologi internet di Indoensia.

g. Kesimpulan

Cloud computing adalah istilah untuk kegiatan menyelesaikan suatu proses atau perhitungan melalui internet dengan memanfaatkan sumber daya yang dimiliki oleh suatu kumpulan komputer yang saling terhubung di suatu tempat.
Asumsi dasar supaya bisnis cloud computing bisa berjalan adalah konektivitas “yang baik” antara pelanggan dengan provider cloud computing. Selain handal, yang disebut konektivitas “yang baik” juga harus cepat dan murah. Sayangnya hal mendasar semacam ini masih mimpi buat Indonesia. Belum lagi faktor-faktor penghambat lain macam data privacy & security atau belum standarnya bahasa pemrograman untuk mengendalikan cloud computing. Jadi kita tidak melihat bisnis ini akan menjadi mainstream buat dimainkan di Tanah Air dalam waktu dekat.
Sebaliknya, para pengembang aplikasi di Indonesia justru bisa mulai bermain bisnis ini untuk meraih pasar di luar Indonesia yang sudah siap (memiliki konektivitas lebih baik). Peluangnya dengan menjual konten, aplikasi, atau fungsi pemrosesan data. Infrastruktur Cloud computing bisa sewa ke Amazon EC/SC, Google AppEngine dan lain sebagainya. Imagination is the limit.

Sumber :
http://community.gunadarma.ac.id/blog/view/id_11671/title_sejarah-komputasi-awan-cloud-computing/
http://artikel.ilmuti.com/2011/03/30/karakteristik-cloud-computing/
http://www.zdnet.com/blog/hinchcliffe/eight-ways-that-cloud-computing-will-change-business/488
http://anitaapriliani.blogspot.com/2011/03/cloud-computing.html
http://www.migas-indonesia.com/index.php?module=article&sub=article&act=view&id=4874
http://turisinternet.com/pengertian-cloud-computing/

GRID COMPUTING

Posted: 8 April 2011 in Tugas Softskill

a. Latar Belakang

Perkembangan kecepatan prosesor berkembang sesuai dengan Hukum Moore, meskipun demikian bandwith jaringan komputer berkembang jauh lebih pesat. Semakin cepatnya jalur komunikasi ini membuka peluang untuk menggabungkan kekuatan komputasi dari sumber-sumber komputasi yang terpisah. Perkembangan ini memungkinkan skala komputasi terdistribusi ditingkatkan lebih jauh lagi secara geografis, melintasi batas-batas domain administrasi yang sudah ada.
Pesatnya perkembangan teknologi komputer di negara-negara maju, membuat para penelitinya semakin haus akan tenaga komputasi yang dapat menjawab tantangan dan permasalahan yang mereka hadapi. Walaupun sudah memiliki supercomputer dengan kapasitas yang sangat tinggi , apa yang sudah ada ini pun dirasa tetap kurang, karena mereka berusaha memecahkan permasalahan yang lebih besar lagi. Setelah semua komputer yg dimiliki seorang “peneliti haus tenaga komputasi” dipergunakan habis-habisan untuk memecahkan masalahnya, setelah berbagai cara untuk memecahkan masalah dicoba, dan dipilih yang paling efisien, tapi tetap masalahnya belum bisa dipecahkan juga, apa yang harus dia lakukan? Komputasi grid adalah salah satu jawaban dari pertanyaan ini.

b. Sejarah

Grid berawal pada pertengahan 1990-an dalam komputasi ilmiah tetapi gagasan tentang komputasi terdistribusi telah ada selama beberapa dekade. Grid pada awalnya dipahami dan dirancang dalam komunitas ini untuk memberikan akses ke sumber daya komputasi yang tersebar secara geografis.Gagasan adalah bahwa sumber daya kurang dimanfaatkan di tempat lain selain di mana peneliti secara fisik terletak dapat digunakan. Juga mendasar dalam pemikiran formatif adalah prospek berbagi akses ke data, biasanya dalam bentuk file yang sedang bersama-sama diproduksi dan digunakan oleh kolaborator di lokasi berbeda.
Sejak tahun 1999 grid computing telah dikembangkan lebih lanjut untuk mencakup lebih dari TI dari sekedar komputer dan data. Seperti yang kita detail kemudian, Kotak memungkinkan lingkungan, loosely-coupled layanan berbasis IT. Ini adalah spektrum yang luas dari TI “sumber daya” yang bisa menjadi “layanan” yang mengangkat Grid sekedar komputasi ilmiah. Yang penting, Kotak akan memiliki penerapan dalam penampang yang lebih besar di dunia IT, khususnya perusahaan.Perusahaan adalah bisnis komersial, besar dan menengah TI ruang.

c. Definisi

Menurut tulisan singkat oleh Ian Foster ada check-list yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi bahwa suatu sistem melakukan komputasi grid yaitu :
· Sistem tersebut melakukan koordinasi terhadap sumberdaya komputasi yang tidak berada dibawah suatu kendali terpusat. Seandainya sumber daya yang digunakan berada dalam satu cakupan domain administratif, maka komputasi tersebut belum dapat dikatakan komputasi grid.
· Sistem tersebut menggunakan standard dan protokol yang bersifat terbuka (tidak terpaut pada suatu implementasi atau produk tertentu). Komputasi grid disusun dari kesepakatan-kesepakatan terhadap masalah yang fundamental, dibutuhkan untuk mewujudkan komputasi bersama dalam skala besar. Kesepakatan dan standar yang dibutuhkan adalah dalam bidang autentikasi, otorisasi, pencarian sumberdaya, dan akses terhadap sumber daya.
· Sistem tersebut berusaha untuk mencapai kualitas layanan yang canggih, (nontrivial quality of service) yang jauh diatas kualitas layanan komponen individu dari komputasi grid tersebut.

d. Konsep Dasar Grid Komputing

Beberapa konsep dasar dari grid computing :
· Sumber daya dikelola dan dikendalikan secara lokal.
· Sumber daya berbeda dapat mempunyai kebijakan dan mekanisme berbeda, mencakup sumber daya komputasi dikelola oleh sistem batch berbeda, Sistem storage berbeda pada node berbeda, Kebijakan berbeda dipercayakan kepada user yang sama pada sumber daya berbeda pada Grid.
· Sifat alami dinamis: Sumber daya dan pengguna dapat sering berubah
· Lingkungan kolaboratif bagi e-community (komunitas elektronik, di internet)
· Tiga hal yang di-,sharing dalam sebuah sistem grid, antara lain : Resource, Network dan Proses. Kegunaan / layanan dari sistem grid sendiri adalah untuk melakukan high throughput computing dibidang penelitian, ataupun proses komputasi lain yang memerlukan banyak resource komputer.

e. E-Science

E-Science (atau eScience) adalah komputasi secara intensif ilmu yang dilakukan di daerah yang sangat terdistribusi jaringan lingkungan, atau ilmu yang menggunakan besar data set yang membutuhkan komputasi grid , istilah ini kadang-kadang mencakup teknologi yang memungkinkan kolaborasi didistribusikan, sepertiAccess Grid. The term was created by John Taylor, the Director General of the United Kingdom’s Office of Science and Technology in 1999 and was used to describe a large funding initiative starting in November 2000. Istilah ini diciptakan olehJohn Taylor , Direktur Jenderal Kerajaan United Kantor Sains dan Teknologi pada tahun 1999 dan digunakan untuk menggambarkan sebuah inisiatif pendanaan yang besar mulai November 2000. Examples of the kind of science include social simulations, particle physics, earth sciences and bio-informatics. Contoh jenis ilmu termasuk simulasi sosial, fisika partikel, ilmu bumi dan bio-informatika. Particle physics has a particularly well developed e-Science infrastructure due to their need for adequate computing facilities for the analysis of results and storage of data originating from the CERN Large Hadron Collider, which started taking data in 2008.fisika Partikel-Ilmu memiliki infrastruktur dikembangkan dengan baik e terutama karena kebutuhan mereka untuk fasilitas komputasi yang memadai untuk analisis hasil dan penyimpanan data yang berasal dari CERN Large Hadron Collider , yang dimulai pengambilan data pada tahun 2008.

Karakteristik dan Contoh-contoh E-Science
Karena kompleksitas dari perangkat lunak dan persyaratan infrastruktur backend, e-Ilmu proyek biasanya melibatkan tim besar dikelola dan dikembangkan oleh laboratorium penelitian, universitas besar atau pemerintah. Currently there is a large focus in e-Science in the United Kingdom , where the UK e-Science programme provides significant funding. Saat ini ada fokus yang besar dalam e-Science di Inggris , dimana Inggris program e-Ilmu menyediakan dana yang signifikan.
Development of e-Science is also advanced in Europe where the development of computing capabilities to support the CERN Large Hadron Collider has led to the development of e-Science and Grid infrastructures which are also used by other disciplines. Pengembangan e-Science juga maju di Eropa di mana pengembangan kemampuan komputasi untuk mendukung CERN Large Hadron Collider telah menyebabkan pengembangan e-Science dan Grid prasarana yang juga digunakan oleh disiplin lain.

f. Dampak adanya Grid Computing

Grid computing memungkinkan virtualisasi komputasi terdistribusi dan sumber data seperti pemrosesan, bandwidth jaringan dan kapasitas penyimpanan untuk membuat gambar sistem tunggal, memberikan pengguna dan mengakses aplikasi tanpa batas ke kemampuan TI yang luas. Just as an Internet user views a unified instance of content via the Web, a grid user essentially sees a single, large virtual computer.
Komputasi grid didasarkan pada set terbuka standar dan protokol – misalnya, Open Grid Services Architecture (OGSA) – yang memungkinkan komunikasi melintasi udara, lingkungan geografis. Dengan komputasi grid, organisasi juga dapat komputasi mengoptimalkan dan sumber data, tampungan mereka untuk beban kerja kapasitas besar, saham mereka melalui jaringan dan memungkinkan kolaborasi. Bahkan, grid dapat dilihat sebagai evolusi terbaru dan paling lengkap perkembangan lebih akrab – seperti komputasi terdistribusi, teknologi Web, peer-to-peer komputasi dan virtualisasi.

g. Kesimpulan

Pesatnya perkembangan teknologi komputer di negara-negara maju, membuat para penelitinya semakin haus akan tenaga komputasi yang dapat menjawab tantangan dan permasalahan yang mereka hadapi. Walaupun sudah memiliki supercomputer dengan kapasitas yang sangat tinggi , apa yang sudah ada ini pun dirasa tetap kurang, karena mereka berusaha memecahkan permasalahan yang lebih besar lagi.
Dengan adanya grid computing, teknologi infrastruktur yang memungkinkan penyatuan berbagai sumberdaya TI ke dalam satu set layanan yang dapat digunakan bersama (shared services). Infrastruktur berbasis teknologi ini secara kontinu menganalisis kebutuhan sumberdaya dan menyesuaikan pasokannya sesuai kebutuhan.

Sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Grid_computing
http://www.grid.org.il/?CategoryID=225&ArticleID=396
http://id.wikipedia.org/wiki/Komputasi_grid
http://anitaapriliani.blogspot.com/2011/03/grid-computing.html

Komputasi Terdistribusi

Posted: 27 Februari 2011 in Tugas Softskill

Latar Belakang Komputasi Terdistribusi

Dalam komputasi terdistribusi, suatu program dipecah ke dalam bagian-bagian yang berjalan secara simultan (bersamaan) pada banyak komputer yang berkomunikasi di atas suatu jaringan. Komputasi terdistribusi merupakan suatu bentuk dari komputasi paralel, tetapi komputasi paralel sangat umum digunakan untuk menggambarkan bagian-bagian program yang berjalan secara simultan pada banyak prosesor dalam komputer yang sama. Kedua tipe pemrosesan iniy memerlukan pembagian suatu program ke dalam bagian-bagian yang berjalan secara bersamaan, tetapi program-program terdistribusi sering harus berhadapan dengan lingkungan yang heterogen, link jaringan dengan latency bervariasi, dan kegagalan yang tidak dapat diprediksi, baik di dalam jaringan maupun komputer.

Pengaturan interaksi antar komputer yang mengeksekusi komputasi terdistribusi merupakan pekerjaan utama. Agar mampu memanfaatkan berbagai jenis komputer, maka protokol atau saluran komunikasi sebaiknya tidak mengandung atau menggunakan suatu informasi yang tidak dapat dipahami oleh mesin tertentu. Sistem harus dapat memastikan messages benar-benar tersampaikan dengan benar, juga saat messages invalid maka sistem harus melakukan langkah-langkah antisipasi. Jika ini tidak ditangani kemungkinan akan menyebabkan sistem down dan berbagai aktifitas berikutnya di dalam jaringan akan ditolak (reject). Faktor penting lain adalah kemampuan untuk men-deploy software ke komputer lain secara portable sehingga memungkinkan eksekusi dan interaksi dengan jaringan yang telah ada. Ini mungkin tidak akan praktis ketika mengunakan hardware dan sumber daya berbeda, dimana kita harus memikirkan cara lain seperti cross-compiling atau melakukan porting software tersebut secara manual.

Pada sistem client-server dengan server tunggal, server akan memiliki beban yang semakin berat jika semakin banyak aplikasi yang ada di server dan semakin banyak client yang me-request aplikasiaplikasi tersebut. Salah satu solusi untuk bisa mengatasi masalah tersebut adalah dengan memanfaatkan sistem komputasi terdistribusi. Dalam sistem ini, aplikasi-aplikasi akan didistribusikan secara fisik maupun logik. Secara fisik, aplikasi akan didistribusikan ke beberapa mesin, sehingga server akan merupakan sebuah kesatuan yang terdiri dari beberapa mesin. Salah satu deskripsi sederhana untuk menjelaskan sistem terdistribusi ini adalah sistem layanan nasabah di sebuah bank. Teler ibarat sebuah server yang digunakan untuk melayani berbagai macam transaksi, seperti stor tabungan, transfer, dan pengambilan tabungan. Transaksi-transaksi itu bisa dianggap sebagai aplikasi-aplikasi yang bisa dilakukan oleh sebuah server. Jika nasabah yang antri untuk dilayani semakin banyak sementara teler hanya satu orang, maka beban teler akan berat, antrian akan sangat lama untuk bisa dilayani semua. Solusinya adalah dengan menambah beberapa teler, sehingga antrian bisa didistribusikan ke beberapa teler itu. Dalam konteks sistem terdistribusi secara logik, sistem akan dibagi-bagi berdasarkan aplikasi logik, sistem model ini tidak memandang apakah setiap aplikasi itu berada di mesin yang sama atau berbeda. Untuk membangun aplikasi komputasi terdistribusi, maka memerlukan framework yang bisa mendukung integrasi dari beberapa aplikasi. Salah satu framework yang digunakan (dan yang akan dipakai) dalam tulisan ini adalah arsitektur CORBA (Common Object Request Broker Architecture).

Definisi komputasi terdistribusi

Komputasi terdistribusi adalah bidang ilmu computer yang mempelajari sistem terdistribusi. Sebuah sistem terdistribusi terdiri dari beberapa otonom computer yang berkomunikasi melalui jaringan computer. Komputer berinteraksi satu sama lain untuk mencapai tujuan bersama. Sebuah program computer yang berjalan dalam sistem terdistribusi disebut program distribusi, dan pemrograman terdistribusi adalah proses penulisan program tersebut. Komputasi terdistribusi menggunakan jaringan banyak computer, masing-masing mencapai sebagian dari tugas keseluruhan untuk mencapai komputasi jauh lebih cepat daripada dengan satu koputer. Komputasi terdistribusi juga memungkinkan banyak pengguna untuk berinteraksi dan terhubung secara terbuka. Berbagai bentuk komputasi terdistribusi memungkinkan berbagai tingkat keterbukaan, dengan kebanyakan orang menerima bahwa tingkat yang lebih tinggi keterbukaannya dalam sistem komputasi terdistribusi sangan bermanfaat.

Cara kerja komputasi terdistribusi

Cara kerja komputasi terdistribusi adalah membagikan beban kerja dan mendistribusikan ke komputer-komputer untuk diselesaikan. User hanya melakukan pengaturan sistem operasi, kemudian sistem operasilah yang melakukan tugas untuk mengorganisasi kemampuan dan tugas ke komputer-komputer itu.

Segmen internet yang paling dimengerti orang adalah World Wide Web, juga penggunaan yang paling diketahui tentang komputasi terdistribusi di arena publik. Banyak komputer yang berbeda membuat apapun ketika browsing diinternet, dengan setiap komputer diberikan peran khusus dalam sistem. Sebuah komputer di rumah misalnya digunakan untuk menjalankan browser dan untuk melihat informasi yang sedang dikirim sehingga dapat diakses oleh pengguna akhir. Sebuah server di internet sebagai penyedia layanan bertindak sebagai gateway dari sistem domain, untuk membantuk memutuskan mana komputer untuk berbicara dengan berdasarkan URL pengguna akhir. Selain itu, setiap halaman web ini dijalankan pada komputer lain.

Karakteristik Komputasi Terdistribusi
Ciri khas dari komputasi terdistribusi adalah heterogenitas dalam berbagai hal seperti perangkat keras, sistem operasi, dan bahasa pemrograman karena tidak mungkin untuk mengembangkan sistem terdistribusi yang homogen secara paksaan, karena secara alamiah sistem komputer terdistribusi tumbuh dari lingkungan yang heterogen. Kata kunci dalam menjembatani perbedaan-perbedaan yang muncul adalah interoperabilitas (interoperability).

Ciri lain dari komputasi terdistribusi adalah dimana pemakai tidak perlu menyadari komputer mana yang bekerja untuk melaksanakan tugas komputasi. Ibaratnya, pemakai ingin ini dan mendapat hasil komputasi yang diingkan tanpa memandang oleh siapa pekerjaan itu dikerjakan. Semua alokasi sumber daya dan penanganan kerja dikendalikan oleh sistem operasi. Dicirikan pula menggunakan banyak komputer yang saling terhubung dalam suatu jaringan komputer, untuk melakukan komunikasi proses antar komputer yang bekerja.

Kegunaan Komputasi Terdistribusi

Kegunaan komputasi terdistribusi antara lain adalah untuk membantu manusia dalam melakukan perhitungan yang sangat besar supaya dapat diselesaikan dengan cepat, tepat dan akurat, memperlancar pelayanan situs web yang sering dikunjungi, pengetesan algoritma misal dalam benchmarking masalah-masalah yang berkaitan dengan algoritma genetika, pendukung server basis data yang besar dan banyak client pengaksesnya, dan lain sebagainya. Seperti diketahui bahwa kebutuhan manusia akan komputasi yang cepat dan akurat yang tidak dapat ditangani oleh sebuah mesin komputer misal perhitungan dalam peramalan posisi benda langit di lembaga penelitian luar angkasa. Selain itu digunakan pula untuk menangani beban permintaan yang besar semisal search engine agar mampu menangani ribuan request serentak tanpa mengalami gangguan penundaan pelayanan, contohnya Google yang memiliki komputer cluster terbesar didunia.

Dampak adanya komputasi terdistribusi

Dampak dengan adanya komputasi terdistribusi adalah mempercepat penyelesaian tugas oleh komputer. Karena pengerjaannya paralel oleh karena itu dapat selesai dengan cepat dan dapat mengatur beberapa komputer dengan sistem operasi. Dampak yang paling terasa adalah pada bidang animasi. Jika pada saat merender suatu video animasi yang berdurasi panjang dengan menggunakan 1 komputer maka penikmat film akan dapat menonton film animasi tersebut beribu-ribu tahun lamanya. Dengan komputasi terdistribusi dapat dipercepat proses renderingnya dengan membagikan tugas-tigas kesetiap komputer yang saling terhubung.

Kesimpulan

Komputasi terdistribusi adalah suatu sistem yang dibuat sedemikian rupa sehingga dapat menyelesaikan masalah-masalah yang timbul dalam kehidupan manusia sehari-hari. Mungkin apabila komputasi terdistribusi tidak ditemukan kita masih menunggu waktu yang cukup lama untuk menyelesaikan tugas yang kompleks dengan menggunakan komputer. Komputasi terdistribusi ini tidak lepas dari namanya jaringan komputer kerena dengan jaringan komputer inilah beberapa komputer dapat bekerja sama.

Daftar pustaka

http://en.wikipedia.org/wiki/Distributed_computing
http://www.wisegeek.com/what-is-distributed-computing.htm
http://thetoyzareboyz.blogspot.com/2011/02/komputasi-terdistribusi.html
http://bebas.vlsm.org/v06/Kuliah/MTI-PSOKS/2005/PSOSK-13-Distributed_Computing_Supp.pdf
http://adang.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/587/CatatanSistemTerdistribusi1.pdf