GRID COMPUTING

Posted: 8 April 2011 in Tugas Softskill

a. Latar Belakang

Perkembangan kecepatan prosesor berkembang sesuai dengan Hukum Moore, meskipun demikian bandwith jaringan komputer berkembang jauh lebih pesat. Semakin cepatnya jalur komunikasi ini membuka peluang untuk menggabungkan kekuatan komputasi dari sumber-sumber komputasi yang terpisah. Perkembangan ini memungkinkan skala komputasi terdistribusi ditingkatkan lebih jauh lagi secara geografis, melintasi batas-batas domain administrasi yang sudah ada.
Pesatnya perkembangan teknologi komputer di negara-negara maju, membuat para penelitinya semakin haus akan tenaga komputasi yang dapat menjawab tantangan dan permasalahan yang mereka hadapi. Walaupun sudah memiliki supercomputer dengan kapasitas yang sangat tinggi , apa yang sudah ada ini pun dirasa tetap kurang, karena mereka berusaha memecahkan permasalahan yang lebih besar lagi. Setelah semua komputer yg dimiliki seorang “peneliti haus tenaga komputasi” dipergunakan habis-habisan untuk memecahkan masalahnya, setelah berbagai cara untuk memecahkan masalah dicoba, dan dipilih yang paling efisien, tapi tetap masalahnya belum bisa dipecahkan juga, apa yang harus dia lakukan? Komputasi grid adalah salah satu jawaban dari pertanyaan ini.

b. Sejarah

Grid berawal pada pertengahan 1990-an dalam komputasi ilmiah tetapi gagasan tentang komputasi terdistribusi telah ada selama beberapa dekade. Grid pada awalnya dipahami dan dirancang dalam komunitas ini untuk memberikan akses ke sumber daya komputasi yang tersebar secara geografis.Gagasan adalah bahwa sumber daya kurang dimanfaatkan di tempat lain selain di mana peneliti secara fisik terletak dapat digunakan. Juga mendasar dalam pemikiran formatif adalah prospek berbagi akses ke data, biasanya dalam bentuk file yang sedang bersama-sama diproduksi dan digunakan oleh kolaborator di lokasi berbeda.
Sejak tahun 1999 grid computing telah dikembangkan lebih lanjut untuk mencakup lebih dari TI dari sekedar komputer dan data. Seperti yang kita detail kemudian, Kotak memungkinkan lingkungan, loosely-coupled layanan berbasis IT. Ini adalah spektrum yang luas dari TI “sumber daya” yang bisa menjadi “layanan” yang mengangkat Grid sekedar komputasi ilmiah. Yang penting, Kotak akan memiliki penerapan dalam penampang yang lebih besar di dunia IT, khususnya perusahaan.Perusahaan adalah bisnis komersial, besar dan menengah TI ruang.

c. Definisi

Menurut tulisan singkat oleh Ian Foster ada check-list yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi bahwa suatu sistem melakukan komputasi grid yaitu :
· Sistem tersebut melakukan koordinasi terhadap sumberdaya komputasi yang tidak berada dibawah suatu kendali terpusat. Seandainya sumber daya yang digunakan berada dalam satu cakupan domain administratif, maka komputasi tersebut belum dapat dikatakan komputasi grid.
· Sistem tersebut menggunakan standard dan protokol yang bersifat terbuka (tidak terpaut pada suatu implementasi atau produk tertentu). Komputasi grid disusun dari kesepakatan-kesepakatan terhadap masalah yang fundamental, dibutuhkan untuk mewujudkan komputasi bersama dalam skala besar. Kesepakatan dan standar yang dibutuhkan adalah dalam bidang autentikasi, otorisasi, pencarian sumberdaya, dan akses terhadap sumber daya.
· Sistem tersebut berusaha untuk mencapai kualitas layanan yang canggih, (nontrivial quality of service) yang jauh diatas kualitas layanan komponen individu dari komputasi grid tersebut.

d. Konsep Dasar Grid Komputing

Beberapa konsep dasar dari grid computing :
· Sumber daya dikelola dan dikendalikan secara lokal.
· Sumber daya berbeda dapat mempunyai kebijakan dan mekanisme berbeda, mencakup sumber daya komputasi dikelola oleh sistem batch berbeda, Sistem storage berbeda pada node berbeda, Kebijakan berbeda dipercayakan kepada user yang sama pada sumber daya berbeda pada Grid.
· Sifat alami dinamis: Sumber daya dan pengguna dapat sering berubah
· Lingkungan kolaboratif bagi e-community (komunitas elektronik, di internet)
· Tiga hal yang di-,sharing dalam sebuah sistem grid, antara lain : Resource, Network dan Proses. Kegunaan / layanan dari sistem grid sendiri adalah untuk melakukan high throughput computing dibidang penelitian, ataupun proses komputasi lain yang memerlukan banyak resource komputer.

e. E-Science

E-Science (atau eScience) adalah komputasi secara intensif ilmu yang dilakukan di daerah yang sangat terdistribusi jaringan lingkungan, atau ilmu yang menggunakan besar data set yang membutuhkan komputasi grid , istilah ini kadang-kadang mencakup teknologi yang memungkinkan kolaborasi didistribusikan, sepertiAccess Grid. The term was created by John Taylor, the Director General of the United Kingdom’s Office of Science and Technology in 1999 and was used to describe a large funding initiative starting in November 2000. Istilah ini diciptakan olehJohn Taylor , Direktur Jenderal Kerajaan United Kantor Sains dan Teknologi pada tahun 1999 dan digunakan untuk menggambarkan sebuah inisiatif pendanaan yang besar mulai November 2000. Examples of the kind of science include social simulations, particle physics, earth sciences and bio-informatics. Contoh jenis ilmu termasuk simulasi sosial, fisika partikel, ilmu bumi dan bio-informatika. Particle physics has a particularly well developed e-Science infrastructure due to their need for adequate computing facilities for the analysis of results and storage of data originating from the CERN Large Hadron Collider, which started taking data in 2008.fisika Partikel-Ilmu memiliki infrastruktur dikembangkan dengan baik e terutama karena kebutuhan mereka untuk fasilitas komputasi yang memadai untuk analisis hasil dan penyimpanan data yang berasal dari CERN Large Hadron Collider , yang dimulai pengambilan data pada tahun 2008.

Karakteristik dan Contoh-contoh E-Science
Karena kompleksitas dari perangkat lunak dan persyaratan infrastruktur backend, e-Ilmu proyek biasanya melibatkan tim besar dikelola dan dikembangkan oleh laboratorium penelitian, universitas besar atau pemerintah. Currently there is a large focus in e-Science in the United Kingdom , where the UK e-Science programme provides significant funding. Saat ini ada fokus yang besar dalam e-Science di Inggris , dimana Inggris program e-Ilmu menyediakan dana yang signifikan.
Development of e-Science is also advanced in Europe where the development of computing capabilities to support the CERN Large Hadron Collider has led to the development of e-Science and Grid infrastructures which are also used by other disciplines. Pengembangan e-Science juga maju di Eropa di mana pengembangan kemampuan komputasi untuk mendukung CERN Large Hadron Collider telah menyebabkan pengembangan e-Science dan Grid prasarana yang juga digunakan oleh disiplin lain.

f. Dampak adanya Grid Computing

Grid computing memungkinkan virtualisasi komputasi terdistribusi dan sumber data seperti pemrosesan, bandwidth jaringan dan kapasitas penyimpanan untuk membuat gambar sistem tunggal, memberikan pengguna dan mengakses aplikasi tanpa batas ke kemampuan TI yang luas. Just as an Internet user views a unified instance of content via the Web, a grid user essentially sees a single, large virtual computer.
Komputasi grid didasarkan pada set terbuka standar dan protokol – misalnya, Open Grid Services Architecture (OGSA) – yang memungkinkan komunikasi melintasi udara, lingkungan geografis. Dengan komputasi grid, organisasi juga dapat komputasi mengoptimalkan dan sumber data, tampungan mereka untuk beban kerja kapasitas besar, saham mereka melalui jaringan dan memungkinkan kolaborasi. Bahkan, grid dapat dilihat sebagai evolusi terbaru dan paling lengkap perkembangan lebih akrab – seperti komputasi terdistribusi, teknologi Web, peer-to-peer komputasi dan virtualisasi.

g. Kesimpulan

Pesatnya perkembangan teknologi komputer di negara-negara maju, membuat para penelitinya semakin haus akan tenaga komputasi yang dapat menjawab tantangan dan permasalahan yang mereka hadapi. Walaupun sudah memiliki supercomputer dengan kapasitas yang sangat tinggi , apa yang sudah ada ini pun dirasa tetap kurang, karena mereka berusaha memecahkan permasalahan yang lebih besar lagi.
Dengan adanya grid computing, teknologi infrastruktur yang memungkinkan penyatuan berbagai sumberdaya TI ke dalam satu set layanan yang dapat digunakan bersama (shared services). Infrastruktur berbasis teknologi ini secara kontinu menganalisis kebutuhan sumberdaya dan menyesuaikan pasokannya sesuai kebutuhan.

Sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Grid_computing
http://www.grid.org.il/?CategoryID=225&ArticleID=396
http://id.wikipedia.org/wiki/Komputasi_grid
http://anitaapriliani.blogspot.com/2011/03/grid-computing.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s